Kamis, 02 Februari 2012

there is something in the way they treat us

Hidup gue tuh punya banyak pengalaman, ga luput juga dari kehidupan di keluarga gue. Yap gue di sini akan membahas tentang keluarga. Setelah mempunyai niat dari beberapa pekan yang lalu akhirnya niatan itu tersampaikan di sini. Ga suka baca? Ga usah baca!

     Well, gw terlahir di keluarga yang biasa aja, berkecukupan, sederhana, tapi gue bersyukur di sini tuh gue tau arti kehidupan. Gue masih punya orang tua yang lengkap dan adik perempuan satu. Bokap gue dari suku ambon, cina, sunda. Nyokap gue dari suku sunda. Mereka umurnya 40an ke atas laah. Sekarang gue akan bercerita dulu tentang orang tua gue. 
     Orang tua... Apa sih yang paling diinget dari orang tua? Yang paling khas dari  orang tua? Pasti omelannya kan? Setiap anak pasti sering juga diomelin, gue juga seeeriiiing banget diomelin, itu udah hal yang biasa buat anak seumuran gue yang masih beremosi labil. Paling kesel kalo orang tua udah ngomel atau marah, malah pernah marah di depan temen temen gue, tau kan malunya kaya apa? Sering juga orang tua marah kalo kita ga mau belajar atau males belajar, taulah ya jaman masih SD malah sering sampe dipukul. Marah juga ga cuma itu aja, kadang saat kita punya keingin besar akan sesuatu tapi orang tua kita ga bisa ngewujud-in itu tapi kita tetep maksa mereka juga pasti marah. Pulang terlambat ke rumah pasti dimarahin, malah gue penah hampir di kunciin di luar rumah gara-gara pulang malem habis main di tetangga (jaman SD). Pernah juga gue kabur dari rumah karena dimarahin bokap, terus sampe ga ngobrol ga tegur sapa sama bokap 1 bulanan lebih. Banyak banget pengalaman kaya gitu yang ga bisa di lupain,.
     Suka kesel sama orang tua, apalagi dengan pemikiran mereka yang kolot, Omelan omelan mereka kadang yang suka ga masuk akal atau pemikiran yang jauh dari mereka. Punya orang tua yang selalu berantem terus atau bahkan yang udah cerai atau yang tinggal cuma berdua sama bokap/nyokap, salah satu nyokap udah meninggal atau malah lu anak dari hasil MBA (married by accident ), lahir di keluarga kurang mampu, atau lu itu adalah anak angkat, atau mungkin lu terlahir di keluarga yang hidup mewah tapi lu sendiri ga tau apa rasanya disayang orang tua, mungkin juga orang tua lu malah over protective banget sama lu mau ke sana ga boleh mau ini ga boleh, itu suka bikin konflik batin dan rasa kekecewaan dihati kita. Kadang kalo udah kaya gitu pasti sering banget ngerasa, kita ini kenapa harus dilahirin di keluarga yang kaya gini, kenapa gue punya orang tua yang kaya gini atau coba aja gue punya orang tua kaya gitu. seorang anak pasti pernah berpikir kaya gitu. 
     Rata-rata anak yang masih beremosi labil yang broken home kaya gitu, pelarian mereka ke arah yang salah, walaupun ga semuanya tapi rata-rata mereka yang bosen di rumah karena keadaan yang kaya gitu mereka lebih sering ngabisin waktu di luar rumah sampe larut malem karena ada rasa ga terima di hatinya. Terlihat bahagia di luar tapi jauh di hati mereka punya konflik batin. Apalagi yang terlahir dengan banyak harta tapi disayang orang tua ga pernah, orang tua yang selau sibuk sama kerjaannya, padahal uang itu ga ngejamin kita bener bener bahagia. Buat apa uang banyak tapi orang tua ga pernah ada waktu luang buat kita.
     Gue ini termasuk orang yang ga suka cerita cerita sama orang tua, atau bahkan jaranglah, buat apa cerita toh mereka juga ga peduli dan ga bakal nanggepin malah mereka juga sering ngasih jawaban yang jauh dari harapan gue. Kadang gue juga kesel sama mereka, apalagi kalo mereka lagi berantem hebat, kadang gue berpikir kenapa mereka ga cerai atau pisah rumah supaya ga tiap hari cuma bisa berantem dan ga cuma ngomong mau cerai cerai doang, sering juga gue males di rumah jadi gue nginep di rumah temen. Ya itu lah kehidupan sederhana di rumah gue belakangan ini. Masih ga ngerti sama jalah pikiran orang dewasa tapi gue cuek aja let it flow toh kita juga nanti akan seperti itu. Pengalaman kaya gitu bikin gue sadar bikin gue banyak berpikiran jauh tentang masa depan gue. Intinya kita jangan cuma berpikir kehidupan kita yang hancur  dapet orang tua yang kaya gini gitu, walaupun mereka suka marah atau terkadang over protective tapi itu adalah bentuk perhatian kepada kita, orang tua yang kerja terus ga kenal waktu, mereka pikir dengan mereka mencari uang sebayak banyaknya mereka semua bisa ngebahagiain lu, walaupun orang tua udah cerai, tapi coba lu pikir ulang sebelum mereka pisah, waktu mereka menikah dengan rasa cinta masing masing, mereka seneng bisa punya anak, mereka rawat mereka jaga, mereka kerja keras untuk menafkahi kita, saat kita udah gede mereka memasuki kita ke sekolah berharap kita bisa jadi orang yang berguna nantinya, sampe mereka punya masalah sendiri yang kita ga ngerti akhirnya memutuskan buat pisah.
     Kejadian kaya gitu harusnya ga usah di masukin hati ga usah di jadiin beban buat kita, dari awal mereka punya harapan yang banyak buat kita sampe nanti kita besarnya, harusnya kita harus bersyukur dengan kehadiran mereka yang ngajarin banyak hal, mereka berkorban untuk kehidupan kita. Kasih sayang mereka yang tulus mereka menyekolah kita dengan hasil kerja keras mereka, Masukin kita ke kursus kursus tertentu, mereka ga minta lebih atau kita mejadi juara 1 di sekolah atau punya prestasi yang lebih, cukup buktiin kita bisa dapet nilai yang bagus itu udah bikin mereka seneng. Tapi apa emang kita ngelakuin itu? Bahkan kita sering malah bolos, nilai jelek, lebih sering ngecewain mereka dan malah berpikir ga mau punya orang tua kaya gitu.
     Ya tapi itu yang namanya hidup kita jatuh tapi kita harus bangkit, kita bikin kesalahan tapi itu wajar kita masih belajar, mungkin hati kita udah terluka tapi kita masih hidup, manusia ga ada yang sempurna tapi kita harus bersyukur atas yang Tuhan kasih sama kita, walaupun kita punya sejuta beban hidup tapi percaya aja kalo kita berdoa dan berpasrah sama Tuhan kita pasti akan dapetin kebahagiaan itu... Sekian dan terimakasih.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Thank you for dropping by my blog and for your lovely comments