Selasa, 10 Januari 2012

Jurig Tukang Cuanki (just for fun)

Jadi ceritanya saya tuh berkemah diranca upas nih temen temen. pas sore nya mah rame. masang tenda dan babakaran hui.
saya dan teman teman memilih tempat yg ramai, biar bisa beli makanan dan minjem simbut orang kalo kedinginan.dan madog makanan di tenda sebelah
sekitaran jam 7an kita berkumpul ditengah lapang sambil gigitaran lagu Goliath band. sampai akhirnya tunduh menyerang dan kita masuk tenda.
pas waktu mau tidur saya udah ngeleyep banget itu teh tunduh pisan, pas ketika mau reup. astagaaaaa! sesosok putih ada didepan saya
aduh, ternyata itu guguling ibunya temen saya ternyata. hanas reuwas ah. saya lanjut aja tidurnya soalnya panon udah berat 2 ton
ketika saya sedang terlelap. paingan asa ada yg gugurusukan dipunggung saya. saya langsung ngorejat weh. aduuuuh ternyata itu congcorang.
pada waktu itu juga tiba tiba jeungjeuriheun menyerang. saya langsung saja mencari kamar kecil untuk pipis. pas kluar astagaaaaaaaaaa
astaga orang orang dan tenda diluar sudah lenyat entah kemana, pada waktu itu juga ada seorang aki2 memanggil saya
“ceep ceep milarian naon?”, “ieu pa tenda anu didieu kamarana nya?”, “cobi pilarian ka jalan cep”
saya pun berjalan ke jalan raya. dan saya KAGET! ternyata orang2 itu.. orang orang itu.. sedang melihat kahuruan dan membawa tenda mereka.
saya pun bete beudh -__- dan kembali ke tenda, ketika diperjalanan. ada sesuatu yang ngeledot saya. dan aaaa..
saya berlari terbirit birit menuju tenda memanggil teman teman saya untuk menceritakan kejadian itu.
kami segera lagi ketempat yg ngeledot saya tadi, dan ternyata itu adalaaaah! sesosok jurig tukang cuanki! kami pun larii kocar kacir.
tapi hantu itu memelas dan memanggil kita, “toloong tolooong beli daganganan saya :(“.
kami pun tidak berani mendekat dan terus berlari bersama sama menuju bandung.
jurig tukang cuanki itu mengejar kita. dia terus mengejar kita, terus lari dan terus berlari, sampai akhirnya.. huft kita udah ada dicicadas
haripun sudah siang. kita kecapean dan bertanya tanya kemanakah jurig tukang cuanki itu. kami pun mencarinya.. dan
ternyata jurig itu kageleng setum yang lagi ngaspal jalan di daerah buah batu. kami pun turut berduka. karena jurig itu dagangannya blm payu


:(( sedih

2 komentar:

Thank you for dropping by my blog and for your lovely comments