Kamis, 10 Mei 2012

Today My Life Begin 2

Ga kerasa, tahun ajaran baru datang. Kini aku kelas 6. Tepatnya 6B. Aku liat daftar nama murid yang ditempel disetiap pintu kelas. Billy kelas C, bersebalahan dengan kelasku. Kalo Kevin, dia kelas A. Tapi ga sebelahan, kelas 6A berada di depan dekat ruang tata usaha. Sementara kelas 6B dan 6C, berada dibelakang tepatnya disamping ruang guru. Ga tau kenapa, aku jadi sering merhatiin Billy. Sayangnya, cuma aku yang nyadar dia ganteng. Temen-temennya pun sering godain kita, “Cieee .
Suatu hari, temennya Billy datang dan memberiku surat dari kertas lipat warna biru tua. Katanya, surat itu dari Billy. Isinya gini “Minta nomer”. Waaah, aku girang tingkat dewa saat itu. Tanpa pikir panjang, langsung aku tulis nomerku. Malam harinya dia mengirim pesan singkat ke nomerku, “Lagi apa le?”. Tangan langsung gemeter ngebacanya, berasa mimpi. Aku bales smsnya, “Lagi diem aja, kamu lagi apa?”. Dia jawab “Lagi nonton Amanda”. Aku ga kuat nahan ketawa. Ternyata cowo kaya dia tuh doyan nonton sinetron. Tapi aku ga bales lagi, ketiduran. Dan baru baca balasan smsnya keesokan paginya.
Ini hal paling gila yang pernah aku lakuin seumur hidup. Aku udah ngerasa cocok dan makin deket sama Billy. Rasa suka pun udah ada. Ga tau kesambet apa, aku nembak dia. OH MY GOD! Aku sms dia pas malem hari, “Biil, mau nerima aku ga?”. Ga tau kenapa, aku ga ada rasa malu dan kaku. Tapi dia ga jawab sms itu. Aku langsung lari ke dapur, nemuin mama yang lagi nyuci piring. Dengan masang muka tanpa dosa, aku nanya gini, “Mah, kalo aku pacaran boleh ga?”. Dan mama menjawab, “Ya terserah”. Bener-bener ga diduga, aku kira mama bakal ngamuk semalaman itu.
Disekolah, aku ga berani cerita ke siapa-siapa. Bahkan sahabat sekalipun. Dan baru disekolah, aku baru ngerasa malu. Kalo ada Billy dikoridor kelas, aku ga berani keluar. Mau ditaro dimana ini muka?


Keesokan harinya, Rafael berlari ke arahku dan ngasih sesuatu yang dibungkus kertas kado cantik dan dan dipasang pita pink. Di balik kado itu, ada tulisan “For my girlfriend”. Dan yang lebih bikin shock setengah mati, kado itu dari Billy. Sampe rumah, aku langsung buka kado itu. Ternya isinya coklat. Mama liat bungkus kado itu, tapi mama ga marah sama sekali. Yang ada malah minta coklatnya. Tapi karena mama baik sama aku udah ngijinin aku pacaran, dengan senang hati aku ngasih sepotong coklat buat mama.
Karena masih kelas 6 SD, pacarannya pun malu-malu. Tiap berpapasan di sekolah, pasti kabur. Selalu begitu. Tapi, dia beraniin diri buat ngobrol langsung. Dia ngajak aku ke lapangan parkir di atas dan ga boleh bawa temen. Pas istirahat, Vincent teman Billy menghampiriku dikelas. “Ditunggu Billy tuh dilapangan parkir”. Akhirnya dengan malu-malu plus deg-degan, aku beraniin diri nemuin dia. Lalu duduk disampingnya. Dengan cuek, dia nanya gini, “Kenapa ga bawa temen? Aku aja bawa tuh 3 orang”. Aslinya gondoooook abis. Tapi dengan nada lembut aku jawab, “Kan kamu yang bilang ga boleh pas disms tadi malem”. Huh, ngeselin juga anak ini. Karena sama-sama malu, kita banyak diem. Hingga akhirnya bel masuk kelas berbunyi. Dia dan teman-temannya berjalan ke lab. komputer, sementara aku ke lapangan olah raga.
1 tahun berlalu. Aku dan teman-teman mau ga mau harus pisah. Billy masuk SMP swasta, sementara aku masuk SMP negeri. Sedih banget misah, padahal kita udah pacaran 1 tahunan. Kalo pisah sekolah gini, jadi susah ketemu. Tapi kita masih bisa smsan dan kadang  telepon.

                                                                                                              To be continue .......

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Thank you for dropping by my blog and for your lovely comments