Rabu, 09 Mei 2012

Today My Life Begin

Iseng aja bikin cerita, hope you enjoy!

Aku ingin banget cepet gede, cepet kuliah kaya kaka. Sekarang, aku masih duduk dikelas 5 SD. Masih dianggap anak kecil sama mama. Dan mama selalu bilang gini, “Valeee kamu tuh masih kecil, ga boleh nonton sinetron yang cinta-cintaan, ga usah suka-sukaan dulu sama laki-laki, pokonya belajar belajar belajar!!”
Aku keseeeel banget, sementara kaka bulak-balik bawa pacarnya aja boleh. Sekarang sih aku belum pernah pacaran, palingan cuma sekedar deket. Di kelas, ada cowo ganteeeng banget. Namanya Kevin. Jago main basket, tinggi pula. Aaaaaa kurang perfect apa dia. Apalagi ditambah lesung pipit dikedua belah pipinya, manis banget. Beruntung banget jadi aku, bisa deket sama cowo ganteng yang ditaksir hampir satu angkatan. Padahal berkali-kali ngaca, muka aku tuh ga cantik-cantik amat sih.
Tiap hari Senin, aku sama Kevin pasti make bawa baju ganti warna hijau. Dan hari rabu pasti warna oranye. Aku sekolah di salah satu sekolah swasta Bandung, yang diwajibin bawa baju ganti tiap harinya karena sekolahku fullday school. Kadang suka digodain sama temen-temen, “Cieeee”. Malu tapi seneng. Sayangnya, disekolah ga boleh bawa hp. Kepaksa deh aku dan Kevin surat-suratan, make kertas yang dirobek dari buku tulis atau kertas lipat. Padahal kita satu kelas looh.
Tepat tanggal 16 April 2008, ulang tahunku yang ke 11. Nah hari itu, kita sempet ketahuan sama wali kelas. Aku duduk di depan, dan Kevin tepat dibelakangku. Aku membuka buku tulis matematikaku. Aku terkaget dengan tulisan yang ada dihalaman depan buku tulisku. Udah ada firasat, pasti cowo itu yang nulis ini. Aku mengambil kertas lipat dari tasku dan menulis sesuatu. Aku bertanya pada Kevin “yang nulis selamat ultah dan i love you dibuku tulis matematikaku, kamu ya?”. Kertas itu langsung aku lempar kebelakang. Dia bilang “Iya”. Waaaah seneng banget. Tapi sayangnya, dia ga pernah nembak. Lagian, aku betah kaya gini. Kalo kata temen sih, hubungan tanpa status. Aku bingung jawab apa, saking senengnya jadi ga bisa berkata apa-apa. Masa bilang makasih doang?  Gapapa kali ya, dari pada ga bilang makasih sama sekali. Akhirnya aku jawab “makasih viiiin”. Aku lempar kertas itu ke belakang. Tapi gawaaaat!! Pas aku lempar, pas banget wali kelas kami yaitu Bu Mely masuk dan matanya mengarah pada kertas yang aku lempar. “Sini kertasnya”, bisik bu Mely karena tidak mau menganggu guru yang sedang mengajar dikelas kami. Untungnya bu Mely tidak membaca surat itu, bu Mely hanya memasukkan surat itu ke dalam sakunya. Lalu keluar dan aku melihat dari celah jendela, beliau langsung merobek dan membuangnya. “Huuh, untung ga dibaca. Kalo dibaca kan gawaaat. Kita bisa kena hukum”, bisikku pada Kevin. Maklum, disekolahku dilarang pacaran. Kalo ketauan pacaran, bisa gawat wat wat waaaat!
Dikelas, aku punya temen cewe namanya Mirna. Gendut, tapi jago gambar dan pinter. Dia suka sama Kevin, dan paling ga suka melihatku deket dengan gebetannya itu. Tiba-tiba suka marah tanpa sebab yang jelas. Aneeeeh banget, tapi dia bilang aku sahabatnya. Kadang bingung, maunya apa sih?
Suatu hari, Bu Tina guru bahasa Inggris kami menyuruh kami membentuk sebuah kelompok. Masing-masing kelompok beranggotakan  5 orang. Tiba-tiba aja, Mirna teriak gini “Keviiiin,sekelompok bareng yuuk!”. Matanya itu sambil melirik ke arahku. Gondok abis. Nita temen sekelompokku berbisik, “si Mirna sengaja tuh mau bikin kamu panas”. Aku cuma diem.
2 bulan udah berlalu, aku sama kevin ga sedeket dulu. Gimana ga kesel, kalo Kevin tiap hari mainnya sama cewe mulu. Jadi lebay, centil dan....aaaah pokonya ga suka! Hingga akhirnya tiba ujian kenaikan kelas. Biasanya kalo ujian, murid-muridnya dipecah. Contohnya aku, aku murid kelas C dan saat ujian di kelas B. Temen-temennya pun campur, ada yang dari kelas A, dari kelas C dan B. Meja pun dikasih jarak. Biar ga ada yang nyontek. Tapi untungnya dari dulu aku ga pernah nyontek. Aku duduk tepat paling belakang sebelah kiri. Depanku anak laki-laki, namanya Ricky. Aku ga terlalu deket sama Ricky, cuma sekedar kenal.
Selesai sudah aku menyelesaikan soal sains. Tinggal nunggu bel bunyi. Tapi tiba-tiba aja Ricky menghadap ke belakang, lalu berbisik “le le tau ga, Billy suka kamu loh!” Aku bengong ternganga, “Hah? Masa? Tau darimana kamu?”. Lalu dia jawab, “beberapa hari yang lalu, dia pernah bilang kalo dia suka cewe namanya Valeria. Diangkatan kita kan ga ada yang namanya Valeria selain kamu”. Aku diem ga berkata apapun. Kaget dan bener-bener ga nyangka. Aku memang sekelas sama Billy. Tapi, kita ga deket bahkan ngobrol pun ga pernah. Masa sih bisa suka?

                                                                                                      To be continue yaaa ............

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Thank you for dropping by my blog and for your lovely comments