Senin, 14 Mei 2012

Today My life Begin 3

Jaman aku kelas 7 itu lagi jamannya alay. Foto dari atas kebawah, lidah melet-melet, lingkarin jari dimata, dan naro telunjuk di mulut. Dan tentunya, friendster. Dipertengahan masa kelas 7, pertama kalinya aku ngerasa galau. Billy jarang ngebales sms, bahkan telepon pun ga diangkat. Temanku ngasih info, Billy pernah bilang sama dia kalo aku dan Billy udah putus. Padahal, Billy sama sekali ga pernah bilang itu. Tapi yaudah lah, kita masih kelas 7 dan labil banget.
Ga disangka, kita balikan pas kelas 8. Dikelas 8 ini lah pertama kalinya kita jalan bareng, dan itu cuma berdua!! Kita jalan ke salah satu mall di Bandung. Dengan gaya yang masih sama-sama cupu alias culun punya. Kaki gemeter, tangan dingin dan deg-degan semua jadi satu. Nunggu dia selama setengah jam. Itu hal yang paling membosankan. Dan akhirnya, dia dateng. Lihat mukanya aja ga berani, aku cuma bisa nunduk. Bahkan kita banyak diem. Cuma nonton, makan dan pulang. Walaupun bentar, tapi senengnyaaaa minta ampun.
Di malam tahun baru menuju tahun 2012, aku main dirumah nenek. Sepupuku masih kecil, jadi aku hanya sibuk main hp. Tiba-tiba, ada sms dari Billy. Dia nanya, “Kamu tau ga aku dimana?”. Aku bilang ga tau, dan ternyata dia lagi di Malaysia. Enak banget ya hidupnya, sementara aku cuma main hp di rumah nenek. Karena bosan, aku online dilaptop papahku yang sengaja aku bawa kesana. Saat itu lagi jamannya facebook dan YM alias Yahoo Messenger. Padahal waktu sudah menunjukan pukul 1 malam. Aku sama sekali ga bisa tidur. Walaupun sudah lewat pukul 12 malam, kembang api masih banyak dinyalakan dan terdengar sampai dalam rumah. Makin ga bisa tidur deh. Eh ternyata Billy online YM. Senang tiada tara, karena kalo sms mahal. Kita chatting sampe pukul 3. Katanya, dia habis beli kalung buatku. Seharian aku senyum-senyum sendiri, ngebayangin kalung apa yang dia bawa.
Awal masuk sekolah dibulan Januari, aku ke sekolah Billy. Dengan memakai seragam putih biru serta tas yang beraaaat banget. Dia ngasih kalung yang dia janjiin waktu itu, dengan malu-malu aku ambil kalung itu. Cuma bentar ketemu, dia pulang duluan karena udah dijemput. Aku ga bakal pernah lupa hari itu.
  Billy ngajak aku ke mall lagi. Hari itu, pertama kalinya dia megang tangan aku. Dia memulai percakapan saat didalam bioskop.
“eh vale..”.
“apa?”
“ga jadi deh”
“eh bil.”
“apa?”
“ga jadi juga ah, kamu juga tadi gitu.”
            Akhirnya dia bilang, “Boleh ga aku megang tangan kamu?” Ya ampuuun, saking ga bisa berkata apa-apa aku cuma ngangguk. Dia megang tanganku selama 2 jam, karena filmnya diputar selama 2 jam.
Masalah demi masalah kita hadapin karena yang namanya hubungan ga bakal mulus terus. Pasti ada masalah yang datang menghadang. Dan kita putus tepat 2 hari setelah 11 bulanan. Apalagi kita putus saat kelas 9 yang tinggal hitungan bulan kita harus menghadapi Ujian Nasional. Sakiiiit banget, Billy yang mutusin dengan alasan pengen ngejomblo, pengen sendiri, males pacaran.  Karena udah sayang banget dan belum bisa ngontrol diri, aku nangis sampe sebulan. Ngegalau sebulan, malah sampe turun berat badan. Tapi, ada 1 cowo yang ngebuat aku moving on. Namanya Raka. Tinggi, keren, baik, dan yang pasti Raka itu anak skate. Kurang apa coba? Dia suka sama aku, katanya dari kelas 8. Tapi dia tau diri, karena aku udah punya makanya dia ga ngedektin. Nah sekarang aku lagi jomblo, makanya ini kesempatan buat dia ngedeketin . setelah hampir sebulan kita deket, aku mulai ada rasa sama Raka. Tapi, dia ninggalin gitu aja buat ngejar cewe lain. Ini sakit yang kedua kalinya tahun ini. Tapi aku tahu Tuhan ingin aku jadi wanita kuat, tegar dan ga cengeng. Ini juga contoh buatku, jadi aku ga boleh ngelakuin hal itu karena rasanya pasti sakit sama seperti apa yang aku rasain saat ini. Makanya, aku ga berlarut-larut dengan kesedihan. Sampai akhirnya, kebahagiaan datang lagi. Aku tahu Tuhan Maha Adil. 

Tepat tanggal 13 Februari, Billy ngajak aku ke salah satu tempat di daerah simpang dago Bandung. Sebelumnya, kami memang dekat lagi. Dengan membawa white rose, dia nembak aku lagi. Dia bilang, dia sungguh-sungguh menyesal. Tanpa pikir panjang, aku terima. Dalam hati, aku berniat jika nanti putus lagi, aku ga mau terlalu sedih. Kali ini, aku ingin jadi cewe yang bener-bener kuat dan tegar. Dan kelihatan, Billy sayang banget sama aku. Ternyata dibalik semua hal pasti ada hikmah.

“Hah? Kamu balikan?,” teriak Raka. “Iya, emang kenapa?” Raka langsung cemberut, terlihat seperti ekspresi kecewa. Ternyata, Raka nyesel dulu pernah jahat sama aku. Dia nyesel, dulu ninggalin aku. Tapi aku bener-bener udah ga mau sama Raka. Tiap disekolah dia selalu mohon-mohon, aku selalu bilang “makanya, salah sendiri dulu kaya gitu.”
Ada 1 hal ini yang bikin aku ketawa ga berhenti-henti. Suatu hari, aku dan Billy lagi ngobrol ditelepon. Apapun kita bahas. Sampe kita bahas masa lalu. Dia nanya, kenapa aku bisa suka dia. Aku ceritain semua dari awal. “Asal mulanya Ricky yang bilang kalo Billy suka sama aku. Mulai dari situ, aku merhatiin kamu”. Billy diam setengah menit. Lalu tiba-tiba dia bilang, “Ooooh aku inget. Dulu tuh Valeria yang aku maksud bukan kamu, tapi temen deket rumah aku. Tapi sekarang dia pindah. Kayanya si Ricky waktu itu salah sangka.” Di situ aku bener-bener ingin nutup telepon, malu malu maluuuu banget. Ternyata dulu tuh aku yang kegeeran. “Kenapa diem? Tenang ko, sekarang aku bener-bener sayang kamu valeee.” Aku tersenyum senang. Dan kami melanjutkan percakapan. Tiap aku inget cerita itu, bawaannya pasti pengen ngetawain diri sendiri. Ga nyangka, dari salah paham itu ternyata berlanjut sampe sekian lama.
Setiap kejadian pasti ada pelajaran. Beberapa pelajaran yang aku ambil. Yang pertama, jangan nyakitin orang lain kalo ga mau disakitin balik. Ibarat kita lempar keras bola ke dinding, maka akan mantul dengan keras juga. Tapi sebaliknya jika kita lempar pelan bola ke dinding. Lalu yang kedua, berfikir sebelum bertindak. Jangan mengeluh jika dapat cobaan, pasti ada hikmah dibalik semua itu. Syukuri semua yang terjadi. Jika kita bersyukur, Tuhan pasti akan memberikan kebahagiaan buat kita. Dan yang ketiga, karma itu berlaku. Jadilah wanita yang tegar dan kuat, biar berharga dimata laki-laki. 
                                                                                                                the end

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Thank you for dropping by my blog and for your lovely comments